wali.co.id
  • Home
  • Ekonomi
  • Tambang Emas Martabe Tingkatkan Derajat Petani Batangtoru Melalui Gelar Karya Tani Mandiri
Sabtu, 06 Mei 2017 17:20:00

Tambang Emas Martabe Tingkatkan Derajat Petani Batangtoru Melalui Gelar Karya Tani Mandiri

Istimewa
Penandatanganan nota kesepahaman antarkoperasi.

Wali.co.id - PT Agincourt Resources selaku pengelola Tambang Emas Martabe menggelar acara Gelar Karya Tani Mandiri yang dipusatkan di area pesawahan Aek Pahu, Desa Napa Kecamatan Batangtoru, Tapanuli Selatan, Sumatera Utara, Sabtu (6/5/2017).

President Direktur PT Agincourt Resources Tim Duffy menyatakan kegiatan Gelar Karya Tani Mandiri ini merupakan wujud komitmen Tambang Emas Martabe kepada para petani di Batangtoru di mana tujuannya antara lain untuk meningkatkan pendapatan dan mata pencaharian yang berkelanjutan.

Dalam kegiatan ini dilakukan pengesahan pembentukan lima koperasi yang berada di desa sekitar Tambang Emas Martabe serta dilakukan penandatanganan nota kesepahaman (MoU) antarkoperasi. Kelima koperasi ini kedepannya akan dijadikan sebagai pelopor dalam menumbuhkembangkan rantai bisnis pertanian yang berkelanjutan khususnya di wilayah Batangtoru.

Program tumbuh kembang ini disebut sebagai SUPRA (Sentra Usaha Tani dan Penguatan Rantai Agribisnis) yang memiliki visi untuk menjamin keberlanjutan mata pencaharian khususnya para petani.

“SUPRA ini merupakan salah satu program unggulanCorporate Social Responsibility PT Agincourt Resources yang mana diharapkan mampu memberikan ‘multiplier effect’ bagi masyarakat umum khususnya di wilayah Batangtoru,” kata Tim.

Dalam kegiatan GKTM ini, kelima koperasi tersebut melakukan parade dan unjuk kreasi di atas panggung Karya Koperasi sebagai bagian dari eksistensi diri di tengah-tengah masyarakat.

Dalam acara yang dihadiri sejumlah pejabat Pemerintah Kabupaten Tapanuli Selatan tersebut, juga digelar sarasehan dan diskusi dalam rangka memotivasi para petani. Di penghujung acara panitia penyelenggara mengumumkan peserta yang menampilkan parade terbaik.

Sementara itu, Suhadi (50), perwakilan dari kelima koperasi tersebut menyatakan bahwa acara Gelar Karya Tani Mandiri ini merupakan hajatan yang paling besar yang pernah diadakan para petani di Batangtoru dalam beberapa puluh tahun terakhir ini. Suhadi berharap dengan ditandatanganinya MoU ke lima koperasi tersebut bisa menciptakan sinergi sehingga bisa meningkatkan kesejahteraan para petani.

“Tentunya langkah awal ini bisa merubah paradigma petani untuk berpikir menjadi pengusaha jagung, pengusaha pupuk organik sehingga bisa menambah sumber pendapatan,” kata Suhadi.

Perhatian PT Agincourt Resources terhadap para petani di wilayah Batangtoru tidak hanya melalui program ini saja. Sebelumnya Departemen Pengembangan Masyarakat Tambang Emas Martabe berhasil mendampingi Kelompok Tani Mulia Bakti, Desa Sumuran, Kecamatan Batangtoru untuk menjual jagung pipil total sebanyak 40 ton ke PT Charoen Pokphand, salah satu pabrik pakan ternak terbesar di Medan. Pengiriman perdana telah dilakukan pada akhir tahun 2016.

Jagung pipil yang dipasarkan hingga ke Medan ini merupakan hasil panen jagung tahap pertama di atas lahan 15 hektar di Lubuk Tano, Dusun Aek Sirara, Desa Sumuran, Kecamatan Batangtoru, yang dikelola oleh 33 orang anggota kelompok tani. Bantuan yang diberikan oleh Tambang Emas Martabe antara lain paket sarana produksi pertanian, benih, pupuk kompos, persiapan lahan, pengembangan kapasitas melalui sekolah lapang baik dari PPL maupun Tambang Emas Martabe, penanganan pasca panen dan perbaikan jalur distribusi pemasaran.

Penjualan perdana secara langsung ke pabrik pakan ternak tersebut merupakan salah satu terobosan dalam upaya membantu meningkatkan pendapatan dan semangat para petani untuk terus meningkatkan hasil produksi jagungnya.

Tidak hanya itu, sebelumnya Kelompok Tani (poktan) Aek Pahu yang juga mendapat pendampingan PT Agincourt Resources melaksanakan penanaman perdana padi organik di lahan persawahan seluas 3 (tiga) hektar, di Desa Napa. Varietas padi organik yang ditanam antara lain Cianjur, SAW, Merah Saodah, Merah Putih, dan Jasmin dandijadwalkan panen pada Juli 2017 dengan target 8 ton per hektar.

Selain melakukan penanaman perdana padi organik, PT Agincourt Resources juga melakukan optimalisasi budidaya dan memberi nilai tambah bagi usaha pertanian organik melalui metode mina padi atau perikanan di persawahan, pemanfaatan lahan sisa dengan tanaman holtukultura, dan penerapan teknologi ramah lingkungan sepertiSolar Cell, mini PLTA, dan Hydram.  

Program pengembangan masyarakat ini sejalan dengan program Dinas Pertanian Kabupaten Tapanuli Selatan, yakni intensifikasi dan ekstensifikasi pertanian untuk meningkatkan indeks pertanaman (IP).

Jenis ikan yang ditebar berdampingan dengan penanaman padi organik antara lain, ikan jurung, ikan mas, ikan nila, dan belut. Ikan-ikan ini ditebar sebagai penambah nutrisi bagi tanah dan padi yang ditanam serta sebagai penambah nutrisi seluruh petani anggota poktan Aek Pahu. Kawasan persawahan Aek Pahu kini telah menjadi Organic Farming Eco Park yang edukatif dan rekreatif. (Saut Togi Ritonga)

Copyright © 2017 wali.co.id. All Rights Reserved